Wednesday, June 17, 2009

ASTRO

Salam..

Kepelbagaian rancangan dapat ditonton, apabila kita melanggan Astro. Ada saluran Tayangan Movie hebat-hebat!! Begitu juga drama-drama Melayu, Indonesia dan Filipina. Astro Box Office pula menayangkan cerita-cerita Melayu yang baru dimainkan di wayang beberapa bulan lepas.

Betapa hebatnya saluran-saluran yang dimiliki Astro. Di sebalik saluran-saluran ini, kita terlupa akan saluran ilmiah yang pihak Astro sediakan. Saluran 551-556 mungkin jarang ditonton.

Kaum ibu, kalau bab drama memang tak boleh tinggal. Astro Ria, Prima dan Aruna memang menjadi pilihan. Dari drama Melayu sampai lah Tamil, dah jadi makanan seharian.

Kanak-kanak pula kalau bukan saluran kartun, tak sah. Astro Ceria, Cartoon Network dan Disney dah melekat di minda mereka.

Golongan Remaja pula dah tentu lebih tertarik kepada Saluran cerita dari Barat. HBO,Cinemax dan lain-lain.

Saya memandang media ini lebih kepada satu propaganda. Bermakna, bukan sekadar hiburan semata-mata. Selepas menonton, harus difahami apa mesej yang cuba disampaikan.

Bukanlah tidak boleh kita menonton rancangan berbentuk hiburan semata-mata ini. Namun adakah terlalu sukar untuk kita memanfaatkan waktu kita untuk menonton perkara yang ilmiah? yang mempunyai nilai-nilai kehidupan seharian??

Otak manusia khususnya orang melayu agak keras dan malas untuk bertahan jika ilmu melibatkan pembacaan. Mereka lebih gemar mendengar dan melihat (visual) . Medium ini diterjemahkan melalui saluran ilmiah di Astro 551-556. Saluran ini menyediakan pelbagai input yang bermanfaat kepada penonton.

Discovery Channel, National Geographic, Animal Planet dan lain-lain. Apakah sukar untuk kita meluangkan 1/10 masa kita menonton Astro untuk menontaon rancangan seperti ini?

Cukuplah, Melayu yang sudah selalu dihidangkan dengan pelbagai hiburan. Lihat sahaja penglibatan Melayu apa bila sesuatu program hiburan diadakan

-Akademi Fantasia, daripada peserta,penonton, pengundi sampailah yang menerbitkan rancangan itu semuanya Melayu. Di mana hala tuju rancangan seperti ini. Begitu juga dengan rancangan realiti TV yang lain.

Jikalau seminggu kita menonton Astro selama 10 jam, sukarkah untuk menghidangkan minda kita selama 30 minit daripada waktu tersebut untuk rancangan Ilmiah?

Aku suka menonton rancangan Man vs Wild. Ia mengenai survival seorang lelaki yang mengharungi perjalanan di tengah hutan, gurun, pergunungan dengan panas terik, sejuk beku dan dikelilingi oleh haiwan buas dan tumbuhan liar.

Ia mengajar kita bagaimana untuk survive apabila berhadapan dengan keadaan seperti itu. Sebenarnya apabila kita meletakkan diri kita di tempat lelaki tersebut, ia mengingatkan kita tentang asal usul kita. Dari mana kita datang, dan kepada siapa kita bergantung dan kepada siapa akhirnya kita kembali.

Dalam rancangan Animal Planet pula, mungkin selama ini kita tidak mengetahui bagaimana seseeokor haiwan itu hidup, makan, tidur dan sebagainya. Mungkin juga kita tidak pernah mengetahui tentang kewujudan haiwan tersebut. Di sini kita belajar tentang indahnya ciptaan Allah SWT. Apa yang membezakan antara manusia, dan haiwan. Dan kenapa ia berlaku sebegitu?

Sesungguhnya ALLAH mencipta segala yang berada di langit dan di bumi, dan yang berada di antaranya dengan sebab dan musabab.

Mungkin rancangan-rancangan seperti ini hanyalah sampingan buat kita. Tapi luangkanlah masa kita untuk menontonnya walaupun untuk seketika. Kerana ia lebih baik daripada menonton cerita Melayu, Indonesia, mahupun cerita Barat yang mempunyai unsur tahyul dan PHD (Perasaan Hasad Dengki).

Dokumentari bukanlah sesuatu yang membosankan. Ia cuma memerlukan masa untuk kita membiasakan diri dengannya. Dengan menonton rancangan seperti ini, kita dapat menilai sejauh mana pengetahuan kita mengenai sesuatu perkara. Itulah yang membezakan antara mereka yang jahil, dan mereka yang berakal.

Walalhualam..

Ayah

Salam..

Khamis lalu, lebih kurang waktu macam ni aku dikejutkan dengan berita Ayah ditahan Wad.

Sebenarnya pada sebelah pagi, ayah bawa nenek dari Melaka(sebelah ibu) untuk menjalani rawatan di Hospital Pakar Ampang Putri. Aku, bersama seorang Makcik dan Pakcik turut bersama. Ayah hadir lebih awal di APSH untuk mendapatkan temujanji dengan Dr Sakinah. Setelah tiba di APSH, aku jumpa Ayah dengan wajah yang agak sugul dan pucat. Aku tak terfikir apa-apa. Biasalah, tekanan orang Politik. Alhamdulillah. Nenek berjaya mendapatkan rawatan. Ditahan di Wad 537.

Setibanya aku dihospital di sebelah petang, terus aku naik ke tingkat 6-bilik 661 yang menempatkan Ayah. Selipar, Baju dan Seluar, Cermin mata ada si salam bilik. Yang tiada orangnya. 15 minit aku tunggu, rasa tak sedap hati. Aku bertanya kepada Jururawat yang menjaga kaunter. Katanya ayah buat 'scoping' di tingkat 2. Aku menunggu.

30 minit kemudian Ibu ada di muka pintu bilik. Katanya "Jom tengok Ayah". Aku tak tahu yang tetamu boleh melawat pesakit yang sedang menjalani 'scoping'. Aku turun ke tingkat 2. Unit Diagnostik. Sampai di tingkat dua, Dr Suib menyapa. "Isteri Encik Aziz?" Ibu mengangguk.

"Encik Aziz kehilangan banyak darah. Dia mengalami pendarahan semasa buang air besar. Saya tak sempat buat scoping, dia dah pengsan. Tekanan Darah rendah. Jadi saya tahan dia di ICU dahulu, saya akan monitor di sana." sambil menunjukkan arah Unit Rawatan Rapi.

Dr membenarkan kami melawat Ayah. Kelihatan separuh sedar, dahi Ayah dikucup Ibu. Terkedu aku melihat keadaan lelaki yang berusia 55 tahun itu terlantar di atas katil, yang diusung oleh para jururawat. Mereka membawanya ke ICU 10.

Rupa-rupanya, ayah telah menyedari akan perkara tersebut seawal pagi lagi sebelum ke APSH. Dan semasa menunggu kehadiran kami di APSH, ayah buang air beberapa kali. Semuanya keluar darah. Aku sedikit bersalah kerana gagal mengesan sesuatu pada raut wajahnya di pagi hari tersebut.

Tujuan utama mahu membetulkan Nenek, tapi dia pula yang jatuh sakit. Aku panjangkan Selawat dan Istighfar.

Jururawat meminta kami mengosongkan Wad 661 supaya tidak dikenakan bayaran berganda.

Selepas Maghrib, kami ke hospital. Ayah telah pun sedar sepenuhnya walaupun sedikit lemah. Alhamdulillah. Kelihatan beberapa bungkusan darah di atas meja hadapan katil Ayah. Ayah akan menerima darah baru malam ini. Dan dijadualkan untuk menjalani scoping pada esok pagi.

Pagi Jumaat, kami keluar seawal 8 pagi. Menunggu di luar Unit Diagnostik. Aku tertidur di atas kerusi sambil menunggu proses tersebut. Sejam selepas itu aku dikejutkan. Dr Suib menjelaskan. Terdapat beberapa gelembung-seperti cacar air,sdikit luka dan sedikit kebocoran usus dikesan. Puncanya, mungkin disebabkan pemakanan(ayah telah menjalani pembedahan pembuangan hampedu 2 tahun lalu). Jadi badan ayah tiada penapis kepada hasil pemakanan yang diambil. Ia menjejaskan usus.

Dr Suib menenangkan kami. Katanya, "saya akan beri dia ubat. 80% peluang untuk darah berhenti. Tak perlu risau. InsyaAllah. Kalau pendarahan masih berterusan, mungkin kena jalani pembedahan dalam masa terdekat. Dia masih belum sedar kerana diberi ubat pelali. Dan boleh pindah kepada wad biasa."

Sedikit lega. Alhamdulillah. Hari pertama di Wad 430, aku dan Ibu menemani ayah. Masih ada pendarahan pada hari tersebut. Sabtu malam, giliran adik pula di hospital. Khabarnya masih ada sedikit pendarahan.

Nenek di Wad 537, tidak mengetahui apa-apa tentang ayah. Kami beritahu, yang menantunya itu bekerja diluar kawasan. Jikalau dia tahu, pasti lebih teruk keadaannya nanti. Nenek diizinkan pulang pada hari Ahad. Alhamdulillah.

Aku menemani ayah berseorangan pada Ahad malam. Isnin kelasku bermula jam 10 pagi. Ibu harus pulang membetulkan adik-adik yang bersekolah. Walaupun ayah dah mampu berjalan sendiri, beberapa wayar di badan dan tangan telah dicabut, Ibu bertegas menyuruh aku tidur di Hospital. (walaupun ayah sendiri suruh aku balik, ada kelas esok)

Ibu kata ayah sedikit mabuk-mungkin disebabkan dia tidak mengambil ubat darah tinggi beberapa hari ini-masih belum dibenarkan Dr Suib.

Dr Suib kata, jika tiada pendarahan pada hari Ahad dan Isnin, ayah boleh dibenarkan pulang pada Selasa pagi. Kedua-dua malam tersebut ayah ditemani aku. Setiap kali ayah ke tandas aku bertanya "ok tak?". Dan jawapannya positif.

Alhamdulillah. Selasa pagi, genap hari keenam ayah di APSH Dr Suib membenarkan ayah pulang. Dan sudah dua hari bermalam dirumah, ayah seperti biasa tak kelihatan di rumah pada siang hari. Dr Sakinah (yang menjaga hal darah tinggi dan diabetic) selalu membingitkan telinga ayah. "Bawa-bawalah berehat, orang politik ni degil betul..", katanya. Aku memahami tugas getir seorang ahli politik. Tidak pernah ada rasa rehat.

Aku pun belum tentu dapat menghadapi dugaan yang dia hadapi. Kos rawatan? Entah dari mana dia peroleh untuk menjelaskannya. Maklumlah. Keadaan tak lagi sama seperti dahulu.

Sepak terajang dalam politik tak pernah memenatkannya. Pening Lelah menghadapi karenah anak-anak dihadapi dengan sabar. Banyak juga yang aku dah lakukan, membuatkan dia pening dan lelah dari hal dalam rumah sampailah kepada hal jiran sebelah.

Entah darimana Tuhan datangkan Ayah sepertinya. Aku menerima dengan berlapang dada.

Alhamdulillah...

Walalhualam.

p/s: terima kasih kepada semua yang sudi datang melawat ayah di APSH. Syukran..